Pages

Kucing Itu Comel .

Salam semua,

Sebelum terlambat, nak ucapkan Selamat Tahun Baru . Selamat Tahun 2014 ! *menjerit* 
kriikkk krriikkkk krriikkkk .
Yela, lambat sikit nak wish . Busy . hikkkk hokkkk 

Dah tahun 2014 dah rupanya . Macam kejap je masa berlalu, pejam celik pejam celik dah pun cukup tiga bulan aku menjadi isteri orang . *mesti kena selit sikit* 

Dah masuk tahun baru tak semesti semua benda kena baru . Tapi apa yang pasti, diri tu yang kena berubah menjadi sesuatu yang baik . Bukanlah berubah ke belakang, atau bukanlah berubah menjadi seseorang yang makin kurang matang, kurang cerdik, kurang pandai .

Kenapa macam tu? Sebab baru-baru ni kecoh Mak Non oii *lipat-lipat lengan baju* kat pesbok pasal ada seorang mamat mana entah, dia bagi binatang peliharaan dia makan kucing . Binatang peliharaan mamat tu ialah seekor ULAR yang diberi nama kiut sgt iaitu RinggoAmboyy Ringgo haa nama dia . Sweet sangat ! *herotkan mulut* 






Sedih aku tengok orang yang berfikiran macam ni . Allah bagi kita otak yang berakal untuk kita berfikir dengan baik . Kalau itu pun tak boleh digunakan dengan baik, tak salah rasanya kalau disamakan dengan binatang . Tapi, rasanya binatang lagi cerdik zaman sekarang ni . 

Lagi satu yang aku tak faham dengan orang yang memang tak suka dengan kucing . Kucing ni binatang kesayangan Rasulullah . Kucing ni comel, kelakar, cantik, gebu, manja, mengada-ngada . Bagi aku, kucing ni takde bagi apa-apa kesusahan pon pada manusia . Walaupun tak suka, janganlah sampai membunuh kucing tu dengan sengaja, atau menyiksa kucing tu dengan sengaja . Dia hanya seekor kucing yang tak tahu apa-apa . Dia cuma tahu nak makan, nak berak, nak kencing, nak tidur, nak main, nak dibelai, nak dimanja . Susah sangat ke? Bukan nak cakap semua orang wajib bela kucing atau wajib menjaga kucing . Bukan nak minta semua suka pada kucing, cuma jangan bersikap kejam pada kucing . Actually bukan kucing sahaja, tetapi pada semua binatang . Tapi, bagi aku main disini masih dengan KUCING

Ya Allah kalau sesiapa di antara kita ni memang suka dengan kucing, mesti korang tahu macam mana rasanya bila kita dapat pegang kucing tu, dapat sayangkan kucing tu . Aku tak dapat nak gambarkan macam mana seronoknya bila kita berkawan dengan kucing . Nak tahu macam mana seronok tu? Haaa google la pasal kucing, tengok video-video kucing di YouTube, pergilah rumah jiran sebelah yang ada bela kucing . Tengok macam mana diorang melayan kucing tu, kekadang lebih daripada melayan orang . Sampai mengade-ngade kucing tu . HEHEHE lama-lama tengok pon jadi jeless uolssss !


Korang tak percaya kucing tu comel? Sini, mari tengok sini .













Tengok muka diorang, patut ke kita benci mereka? Patut ke kita geli dengan mereka? Patut ke kita takut dengan mereka? Patut ke kita seksa mereka? Sampai hati tak bila dah tengok muka-muka diorang macam ni? Sanggup ke korang nak buang diorang kat tepi jalan? Sanggup ke korang sepak terajang diorang?







Binatang lain pun pandai sayang kucing, inikan manusia . Comel kan ? Aku sendiri tengok jadi geram . Tolonglah, jangan seksa binatang lagi-lagi bila binatang tu takde buat salah apa-apa pun kepada kita . Tak suka takpe, jauhkan diri dari mereka tapi jangan bila dah tak suka, pergi menyiksa pula . 

*Syariat Islam melarang kita untuk membunuh kucing atau binatang lainnya yang tidak mengganggu. Bila kita tidak sudi untuk memberinya makanan, maka hendaknya kita juga tidak mengganggunya, apalagi menyiksa dan membunuhnya. - Sumber



عُذِّبَتِ امْرَأَةٌ فِى هِرَّةٍ سَجَنَتْهَا حَتَّى مَاتَتْ ، فَدَخَلَتْ فِيهَا النَّارَ ، لاَ هِىَ أَطْعَمَتْهَا وَلاَ سَقَتْهَا إِذْ حَبَسَتْهَا ، وَلاَ هِىَ تَرَكَتْهَا تَأْكُلُ مِنْ خَشَاشِ الأَرْضِ متفق عليه


“Ada seorang wanita yang disiksa karena seekor kucing, wanita itu mengurung seekor kucing hingga mati, akibatnya wanita itupun masuk ke neraka. Tatkala wanita itu mengurung kucing, ia tidak memberinya makan, tidak juga memberinya minum, tidak juga ia membiarkannya pergi mencari makanan sendiri dengan menangkap serangga.” (Muttafaqun ‘alaih)

Sebaliknya, Islam menganjurkan umatnya untuk berbuat baik kepada binatang-binatang yang tidak mengganggu mereka,

بينما رجل يمشي بطريق، اشتد عليه العطش، فوجد بئرا فنزل فيها، فشرب، ثم خرج، فإذا كلب يلهث يأكل الثرى من العطش، فقال الرجل: لقد بلغ هذا الكلب من العطش مثل الذي كان بلغ مني، فنزل البئر فملأ خفه ماء، ثم أمسكه بفيه حتى رقى، فسقى الكلب، فشكر الله له، فغفر له. قالوا: يا رسول الله، وإن لنا في هذه البهائم لأجرا؟ فقال: في كل كبد رطبة أجر. متفق عليه


“Tatkala seseorang sedang berjalan di suatu jalan, ia ditimpa rasa haus yang amat sangat, kemudian ia mendapatkan sumur. Iapun segera turun ke dalamnya, dan minum airnya. Setelah merasa cukup, ia segera keluar. Sekeluarnya dari sumur, ia mendapatkan seekor anjing yang sedang menjulur-julurkan lidahnya sambil menjilati tanah karena kehausan. Menyaksikan pemandangan ini, orang tersebut berkata: Sungguh anjing ini sedang merasakan kehausan sebagaimana yang tadi aku rasakan’, maka iapun bergegas turun kembali ke dalam sumur. Ia mengisikan air ke dalam sepatunya, lalu dengan mulutnya menggigit sepatunya itu hingga ia keluar dari sumur. Tanpa menunggu sejenakpun, ia meminumkan air itu ke anjing tersebut. Allah berterima kasih (menerima amalannya) dan mengampuninya. Para sahabat bertanya: ‘Ya Rasulullah, apakah (perlakuan) kita kepada binatang-binatang semacam ini akan mendapatkan pahala?’ Beliau menjawab: ‘Pada setiap makhluq yang berhati basah (masih hidup) terdapat pahala.’” (Muttafaqun ‘alaih)

Ini adalah salah satu bukti nyata bahwa agama Islam adalah agama pembawa kerahmatan, bukan hanya untuk pemeluknya saja, akan tetapi bagi alam semesta, termasuk binatang. Karena itu Islam mengharamkan atas umatnya untuk membunuh binatang tanpa tujuan yang jelas dan dibenarkan.

لا تتخذوا شيئا فيه الروح غرضا. مسلم


“Janganlah engkau jadikan makhluq bernyawa sebagai sasaran.” (Riwayat Muslim) 

Bila hal ini telah kita ketahui bersama, maka jelaslah bahwa kita tidak dibenarkan dengan sengaja menabrak kucing atau lainnya.
Akan tetapi bila tidak disengaja dan kita telah berusaha sebisa mungkin untuk menghindari kucing yang melintas, dan ternyata tetap tertabrak juga, insya Allah tidak apa-apa. Tidak ada kafarat (tebusan)nya, karena anda tidak berbuat kesalahan. - Sumber




1 comment: